Arti Tobat

red: rudy

LIMADETIK.com – Dalam tradisi olah spiritual, tobat memiliki kedudukan yang sangat strategis. Ibarat sebuah bangunan, tobat seperti sebuah pintu gerbang menuju ruang-ruang kamar yang penuh kedamaian, teduh, dan ketenangan.

Definisi tobat sangat beragam. Dalam tradisi tasawuf, salah satunya seperti yang pernah diulas oleh Ali bin Utsman al-Hujwiri dalam Kasyf al-Mahjub.

Tokoh yang bernama lengkap Abu al-Hasan Ali bin Utsman al-Jullabi al-Hujwiri al-Ghaznawi itu menjelaskan, tobat merupakan tahap permulaan menuju Allah SWT. Generasi salaf, memulakan amalan mereka dengan tobat.

Tujuannya adalah membersihkan diri. Mereka berikrar meninggalkan maksiat, menyesali perbuatan nista di masa lalu, dan bertekad tidak akan mengulangi kekeliruan tersebut.

Tobat, kata sosok kelahiran Ghazni Afghanistan 990 M itu, secara tidak langsung akan memberi kesan positif kepada jiwa. Tobat merupakan kebangkitan hati dari perbuatan jahat. Yang muncul kemudian adalah perbuatan baik.

Apabila tindakan kesedaran secara aplikatif mewarnai kehidupan maka nantinya akan muncul keinginan untuk bertobat, beriman, dan beramal saleh. Bahkan, mengutip pernyataan pemuka sufi, Imam Junaid al-Baghdadi, tobat bisa menghapus dosa seseorang. (*)

Leave a Reply